Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jangan Panik: Cara Menyimpan Data Dari Komputer yang Tidak Bisa Boot

 Jika kamu memiliki data penting yang terperangkap di komputer yang tidak berfungsi, ada cara untuk memulihkannya. kamu seharusnya sudah memiliki cadangan, tetapi inilah yang dapat kamu lakukan dalam keadaan darurat.


Memecahkan masalah komputer yang tidak mau menyala memang membuat frustrasi, tetapi kepanikan karena kehilangan data jauh lebih buruk. Jika kamu tidak bisa membuat komputer kamu boot dan kamu tidak memiliki cadangan, jangan panik dulu; kamu punya beberapa pilihan.


Selalu ada kemungkinan hard drive kamu rusak atau mati, dalam hal ini pemulihan data akan memakan biaya atau tidak mungkin. Namun dalam banyak kasus, komputer kamu mungkin tidak bisa boot karena alasan lain: catu daya yang rusak, sektor boot yang rusak, atau sejumlah kebiasaan lain yang membuat foto, dokumen, dan file kamu lainnya tetap utuh.


Jika data tersebut masih dapat diselamatkan, ada dua cara utama yang saya sarankan untuk mengambil data tersebut. Yang satu membutuhkan sedikit pengetahuan perangkat lunak, sementara yang lain membutuhkan sedikit kemahiran perangkat keras. Kedua metode akan memerlukan drive eksternal untuk menyalin data, yang dapat kamu gunakan untuk menyimpan file kamu saat kamu memperbaiki atau mengganti komputer kamu. Jangan khawatir jika kamu tidak terlalu berpengalaman; kamu dapat menangani ini selama kamu mengikuti instruksi dengan cermat.


Boot Dari Drive USB

Mungkin perangkat keras komputer kamu masih berfungsi dengan baik, tetapi tidak dapat boot ke Windows. Mungkin bootloader rusak, atau mungkin masalah driver memberi kamu layar hitam daripada desktop Windows yang sudah dikenal. Namun, jika komputer masih berfungsi, kamu dapat menggunakannya untuk boot ke lingkungan lain yang (semoga) dapat mengakses data kamu.


Jika kamu menggunakan PC Windows, kamu dapat membuat drive USB yang dapat di-boot dengan Windows di dalamnya untuk menelusuri hard drive kamu. Ambil PC lain dan drive USB dengan setidaknya 16GB ruang. Buka Alat Pembuatan Media Microsoft dan unduh media instalasi. Pengguna Windows 10 harus pergi ke sini, sementara pengguna Windows 11 bisa pergi ke sini. Jalankan file .exe yang diunduh dan pilih Create installation media , lalu pilih file ISO saat diminta dan simpan file ke drive.


Sekarang, unduh Rufusdan memulainya. Pilih drive USB kamu di bawah Device , ISO Windows kamu di bawah Boot Selection , dan Windows To Go di bawah Image Option . Klik Start , dan tunggu prosesnya selesai. kamu dapat melihat detail lebih lanjut di bagian "Buat Drive Dengan Rufus" dari panduan ini . Jika kamu menggunakan Mac, berikut cara membuat drive pemulihan untuknya.


Setelah selesai, reboot komputer kamu. Di layar pengaktifan, tekan tombol pada keyboard kamu untuk masuk ke menu boot—biasanya akan memberi tahu kamu tombol mana di layar. Misalnya, di komputer saya, saya harus menekan F11 di layar pengaktifan untuk mengakses menu boot, dari mana saya dapat memilih drive USB saya untuk boot ke lingkungan Windows-nya. 


Jika tidak berhasil, kamu juga dapat masuk ke pengaturan BIOS —biasanya dengan menekan Delete atau F2. Cari bagian “Boot Order”, tempat kamu dapat memindahkan drive USB ke bagian atas daftar. Jika semuanya berjalan dengan baik, komputer kamu akan mem-boot kamu ke lingkungan Windows yang baru dari drive USB itu.


Buka File Explorer dan hard drive kamu akan muncul di sana, dengan semua data kamu utuh (asalkan drive kamu tidak rusak). Perhatikan bahwa jika hard drive kamu dienkripsi dengan BitLocker, kamu memerlukan kunci pemulihan untuk mengakses data kamu—tanpa itu, file kamu kemungkinan akan hilang selamanya.


Setelah kamu melihat data kamu, cukup colokkan drive eksternal yang berbeda dan seret semua file penting kamu ke sana. Dari sana, kamu dapat dengan aman mengatur ulang Windows atau memecahkan masalah booting tanpa mengkhawatirkan data berharga kamu.


Lepaskan Hard Drive dan Coba di PC Lain

Jika komputer kamu tidak mau hidup sama sekali, kamu tidak akan bisa boot dari drive USB seperti yang dijelaskan di atas. Namun, kamu dapat melepas hard drive dari komputer dan menyambungkannya ke mesin lain yang berfungsi untuk mengakses data kamu. Untuk melakukan ini, kamu memerlukan kabel SATA-ke-USB, stasiun dok, atau penutup hard drive eksternal—ditambah obeng dan alat lain apa pun yang diperlukan untuk membuka PC kamu. 


Untuk laptop yang menggunakan drive M.2 alih-alih drive 2,5 inci stkamur, kamu memerlukan adaptor SATA M.2-to--USB, atau adaptor NVMe M.2-ke-USB. kamu mungkin perlu mencari spesifikasi laptop kamu untuk melihat drive apa yang digunakannya. (Gambar-gambar di Amazon akan sering menunjukkan jenis drive mana yang kompatibel dengannya, dan kamu dapat mencari video pembongkaran untuk komputer kamu untuk melihat apakah hard drive cocok dengan bentuk penutup yang kamu beli.)


Menemukan adaptor yang tepat, sejujurnya, adalah bagian tersulit dari proses ini. Membuka PC kamu tampaknya menakutkan, tetapi sebenarnya jauh lebih mudah. Kami tidak dapat memandu kamu melalui proses di setiap mesin, tetapi kamu biasanya dapat mencari nomor model laptop kamu untuk menemukan petunjuk pembongkaran. Ini hampir selalu melibatkan membuka beberapa sekrup di bagian bawah laptop dan melepas casing bawah, yang seharusnya memberi kamu akses langsung ke hard drive atau SSD. 


Di beberapa laptop, penyimpanan disolder ke motherboard, dalam hal ini kamu kurang beruntung dan harus mencoba metode boot-dari-USB di atas atau mengirimkannya untuk diperbaiki. Jika kamu membuka desktop, itu bahkan lebih mudah, karena kamu cukup menggeser panel samping dan melepaskan drive dari sangkarnya—kamu bahkan mungkin tidak memerlukan obeng.


Dengan drive dilepas, colokkan ke adaptor USB kamu dan colokkan ke port USB komputer yang berfungsi. (Idealnya, kamu akan menggunakan komputer dengan platform yang sama—jadi jika drive tersebut berasal dari Mac, kamu dapat menghubungkannya ke Mac lain.) Jika beruntung, drive kamu akan muncul di File Explorer atau Finder .


kamu kemudian dapat memilih file yang kamu butuhkan (atau semua file, hanya untuk amannya) dan menyeretnya ke drive eksternal. Setelah mereka dicadangkan dengan aman, kamu dapat memperbaiki atau mengganti komputer kamu, dan menyeret file-file itu kembali ketika sudah aktif dan berjalan kembali.


Mudah-mudahan, pengalaman ini telah menunjukkan pentingnya backup. kamu telah mendengarnya berkali-kali, dan saya tahu itu mudah untuk ditunda, tetapi jangan. kamu dapat mengkloning hard drive kamu , membuat file gambar , mengatur drive pemulihan , atau membuat cadangan menggunakan Time Machine .


Jangan lupa untuk memeriksa kesehatan hard drive kamu. Siapkan program cadangan hari ini dan lupakan saja—ketenangan pikiran sangat berharga, dan kamu tidak akan pernah mengalami momen panik itu lagi.

Posting Komentar untuk "Jangan Panik: Cara Menyimpan Data Dari Komputer yang Tidak Bisa Boot"